Mommy Daddy Jangan Telampau Serius Bah! Part #1: Homework Ryo Yang Pertama


Beberapa hari yang lalu, bapa saya ada tanya saya..

"Jadi macam mana la homework si Ryo?"

Saya dengan bangga jawab,

"Si Ryo belum ada homework tu pa. Dia masih playschool."

Waisehhh.. itulah kalau ibu yang masih kebaruan anak pegi sekolah kan. Sakali hari ini, daddy Ryo ambil Ryo di sekolah macam biasa la. Bila Ryo sampai rumah, dia datang tempat saya dengan riang gembira..

"Look mommy! Ticer bagi."

Nahhh!! Terus saya macam kana kejutan budaya sekejap. Saya fikir di playschool tiada la bah belajar menulis kan. Saya pun ragu-ragu samada ini homework atau pun saja-saja dia bawa balik rumah. Tapi lepas berfikir, hmm mungkin homework dia la ni. 

Saya tengok tu kertas, sambil berfikir. Macam mana saya mau ajar dia menulis ni teda pensel. Imaginelah ibu yang kebaruan anak masuk sekolah ni. Saya betul-betul fikir playschool tu tiada belajar menulis, saya fikir playschool tu memang betul-betul kerja dorang main seja di sekolah. 😂

Oleh sebab di rumah tiada pensel, sebelum kami balik rumah nenek, saya singgah pegi beli pensel, pemadam, pengasah pensel sama warna untuk si Ryo. Ampunkan ibu yang kebaruan anak masuk sekolah ni. Tida apa kita belajar dari pengalaman ya.

Belum pun Ryo tukar baju sekolah saya sudah bawa dia kasi siap homework. Lagipun dia excited nampak alat tulis. Jadi saya pun ikut excited juga.

Saya belum sedia mengajar anak buat homework yang pertama secara mentally sebenarnya. Tapi saya "terjun" saja la. Jadi memang sangat sangat SANGAT mencabar jiwa dan kesabaran. Selama ini saya tidak pernah dedahkan Ryo dengan benda-benda macam ni. Buat latihan tulis ABC? Dia banyak tulis di ipad saja sebelum ni. Pegang pensel sangat jarang. Apa lagi mewarna.


Apa yang saya buat?

Saya ambil satu kertas kosong. Sebelum saya bagi Ryo menulis atas kertas homework, saya latih dulu dia menulis atas kertas kosong. Di atas kertas kosong juga saya kasi tunjuk dia cara macam mana mau tulis 'a'. Bila saya nampak Ryo sudah boleh menulis sikit-sikit, saya bagi dia cuba pula menulis atas kertas homework.

Mula-mula tu memang tertinggi suara juga. Bila saya nampak muka Ryo macam mau menangis, baru saya sedar.. cepat-cepat saya berfikir..

"Adui baru 4 tahun bah si Ryo ni. Takan saya mau paksa dia macam dia ni Tahun 4 sudah."

Jadi saya ambil masa 30 saat untuk bertenang. Baru saya sambung ajar Ryo. Setiap kali Ryo siapkan 1 'a' mesti saya bagi dia pujian.

"Waa Ryo good boy! Good job!" saya bilang.

Senyuman pun mula terukir atas muka Ryo. Dia pun semakin bersemangat.

"Sentiki mommy! Hi-5!" dia bilang dengan nada gembira dan lebih yakin.

Lepas tu dia sambung berusaha buat homework dia. Saya perasan bila saya puji Ryo dan bagi dia semangat, dia lebih cepat kasi siap kerja dia. Bila masuk part kena tulis huruf 'a' tu tanpa titik. Hah! Huruf 'a' Ryo tu bukan macam 'a' lagi tapi jadi ular sudah.

Jadi saya ulang macam cara mula-mula saya buat tu. Minta Ryo lukis huruf 'a' atas kertas kosong. Saya balik-balik pegang tangan dia untuk buat bentuk 'a' tu. Sampai ada satu masa bila dia menulis atas kertas homework, dia minta saya pegang tangan dia. Tapi saya cakap..

"Tidak boleh Ryo. Homework mesti kasi siap sendiri."

Mungkin dia belum faham, tapi dia sambung juga buat sendiri. Saya mau anak berdikari. Itulah tujuan kita kasi sekolah anak-anak. Kita mahu anak-anak belajar berdikari untuk siapkan kerja sendiri tanpa kehadiran ibubapa di samping mereka, supaya mereka rasa lebih yakin. Kalau kita yang buat kerja sekolah anak-anak, macam mana anak mau pandai kalau macam tu? Lagipun, sampai bila-bilalah anak tidak akan pandai berdikari kalau kita tidak bagi peluang untuk mereka berdikari.


Satu lagi apa yang saya perasan, bila saya tidak berapa ambil perhatian masa Ryo menulis.. sebab kena reply chat client. Ryo pandai tegur saya..

"Mommy, look! Circle."

Jadi saya letak tepi dulu handphone lepas tu saya jawab Ryo,

"Okay, sekarang buat tail."

Lepas tu Ryo buat tail untuk huruf 'a' dia. Bila saya sambung tengok handphone balik, saya perasan masa Ryo buat circle untuk huruf 'a' dia lebih laju. Mungkin sebab dia maukan perhatian dari saya kan supaya dia boleh suruh saya tengok hasil bulatan dia tu.

Selepas siap part menulis huruf 'a'. Saya minta Ryo warna apple dan axe atas kertas homework dia. Susah juga saya mau suruh dia kasi perfect skill mewarna dia instantly. Jadi saya kasi biar seja la dia mewarna ikut macam mana yang dia suka.

Akhirnya siap juga homework Ryo. Waaaaa!! Bangganya saya dengan Ryo boleh kasi siap homework sendiri. Bantuan saya pun bukan banyak. Bangganya. Best juga bila Ryo senang fokus bila saya ajar. Nda rugi saya bagi dia makan OmegaGuard setiap hari sejak dia umur 2 tahun. Bila anak senang fokus, memang senang sangat kerja kita untuk ajar dorang.


Mungkin saya perlu beli Ryo buku latihan menulis ABC dan buku warna sudah kali aa lepas ni.

Luv,
Brigett Rusx.
#ChibiMom
Mommy Daddy Jangan Telampau Serius Bah! Part #1: Homework Ryo Yang Pertama Mommy Daddy Jangan Telampau Serius Bah! Part #1: Homework Ryo Yang Pertama Reviewed by Brigett Rusx on January 26, 2018 Rating: 5
Powered by Blogger.